• Semua Iklan Banner Yang Ada Di Forum, Pasti Di Bayar.. Jika Ada Yang Mangkir Dari Pembayaran WD atau yg Lain, silahkan Lapor Admin.. Admin akan Menkonfirmasi Website Yang Mengiklan Di Forum Ini
  • Gunakan Email Yang Benar untuk mengkomfirmasi email yang di daftarkan

[SHARE] DETEKTIF JENIUS

Tukang Mancing

Bayi GoCrot
Thread Starter
GoCrot Author

Hallo sobat sobat semua, ijinkan nubiew yang masih hijau didunia tulis menulis ini membagikan cerita yang sudah ada di platfrom disebelah, nubiew lupa nama platfromnya, terima kasih dan apresiasi buat penulis asli naskah ini, nubiew semata mata berbagi cerita agar cerita ini dikenal luas, cerita ini merupakan naskah saduran dari luar sana, yang coba ditranslate dalam bahasa indonesia. Terima kasih buat om @admin moderator @J_H @Shynici Kudo dan yang lainnya, yang memberikan ruang dan tempat untuk berbagi cerita ini. dan nubiew ucapkan buat teman teman yang mengikuti cerita ini. Apabila dikemudian ada yang kurang berkenan cerita ini ada disini, nubiew siap menghapusnya. tujuan nubiew hanya ingin berbagi dan bersenang senang. agar forum ini tambah berwarna.

Salam Pancing dari Si Tukang Mancing
Tukang Mancing
Bukan Sekedar Cari duit tapi cari Refreshing



~~~~ oOo ~~~~



D E T E C T I V E J E N I U S





CHAPTER 1

KASUS PEMBUNUHAN TAKSI DARING “WANG YUECHE”



Dia berlutut di atas genangan darah, dengan sia-sia mencoba membangunkan orang yang telah mati di depannya sampai dia dikejutkan oleh langkah kaki yang tiba-tiba terdengar.

Dia mengambil pistol dari atas genangan darah, menghadap ke orang yang datang itu, dan berkata, “Kubunuh kau!”

Meskipun pelatuknya telah ditarik beberapa kali, pistol itu tetap tidak bereaksi, dan orang yang datang itu mengejeknya, “Haha, hebat sekali! Detektif Song Lang membunuh bos dan rekannya sendiri. Judul di surat kabar besok tentu layak untuk dinantikan.”

Kemarahan seperti hendak merobek dada Song Lang. Dia menjatuhkan senjatanya dan bergegas berlari ke arah penjahat yang telah memojokkannya itu, tetapi tiba-tiba penjahat itu mengeluarkan batang besi dari balik punggungnya dan memukul kepalanya. Dia jatuh ke tanah. Darah membasahi pelipisnya.

Suara batang besi yang dijatuhkan sosok misterius itu bergema nyaring dan menusuk telinga.

“Dengar. Tidak ada Song Lang si Detektif Genius mulai sekarang. Kalau aku sampai mencium jejakmu lagi, aku akan kembali dan mengambil semuanya lagi darimu. Hihihihi!” Kemudian, sosok itu menghilang ke dalam kegelapan.

Chen Shi tiba-tiba terbangun. Wajahnya yang berkeringat dari kaca spion tampak aneh. Meskipun dia sangat ingin melupakannya, malam yang berlumuran darah itu selalu muncul kembali dalam mimpinya dan menyiksanya.

Dia mengeluarkan sebungkus rokok dari laci dasbor, mengguncangnya, dan menemukan bahwa bungkus rokok itu kosong. Dia melemparkannya kembali dengan marah.

Sial, dia berkeringat lagi. Meskipun itu masih awal musim gugur, udaranya sudah dingin menggigit. Pada saat pergantian musim, dia akan masuk angin jika tidak berhati-hati. Pekerjaannya itu tidak membiarkannya bebas untuk beristirahat di tempat tidur selama beberapa hari.

Dia melirik jam. Sudah jam dua pagi. Itu sudah waktunya untuk pulang dan mandi dengan air panas sebelum pergi tidur.

Ada bunyi bip dari ponselnya dengan pesan baru ditampilkan di sana. Penumpang yang memesan jasanya berjarak satu kilometer jauhnya.

Dia melihat lokasi tujuan penumpang itu dan ternyata itu ke arah yang sama dengan rumahnya. Dia bisa menghasilkan uang sekalian pulang kerja. Kenapa tidak? Jadi, dia dengan sigap mengeklik tombol terima untuk mengonfirmasi pesanan dan menyalakan mobil.

Sebuah siluet cantik tampak saat terkena cahaya lampu depan. Chen Shi menyisir rambutnya yang acak-acakan. Dua kaki putih jenjang dan indah menuju ke kursi belakang dengan langkah-langkah anggun dan membuka pintu. Ketika wanita cantik itu membungkuk untuk duduk, mata Chen Shi mengawasinya lewat kaca spion … Yah, setidaknya D.

“Mau pergi ke mana, Kakak Cantik?”

“Jangan bicara omong kosong. Pesanannya jelas memberi tahu untuk pergi ke Hotel Feng Zhi Lin!”

Si Cantik mengeluh dengan terus terang.

Begitu mobil melaju, si Cantik mengeluarkan sebungkus rokok dari tasnya. Chen Shi mengulurkan dua jari dan berkata dengan tidak ramah, “Ayolah, aku lupa membeli rokok. Benar-benar tidak nyaman bila sudah kecanduan.”

Satu-satunya jawaban yang didapatnya adalah tatapan jijik yang diarahkan kepadanya sebelum si Cantik memutar matanya dan memasukkan kembali rokoknya.

“Kakak Cantik,” Chen Shi terus bicara meski tidak ada lagi yang bisa dikatakan, “kamu akan pergi ke hotel sendirian malam-malam begini dan pacarmu tidak datang menjemputmu? Itu terlalu tidak bertanggung jawab!”

“Aku mau menemui seorang teman.”

“Ah, jawaban yang klasik. Sudah selarut ini, tidak baik jika kamu bertemu orang jahat.”

“Orang jahat?” Si Cantik menyeringai. “Enggak ada label ‘penjahat’ di wajah orang, kan?”

“Tidak juga. Aku bisa memberitahumu. Jika benar-benar ada seorang pembunuh yang masuk ke mobilku, aku akan dapat memberi tahu sembilan dari sepuluh orang tentang kecenderungannya yang sebenarnya.”

“Oh? Katakanlah, seperti apa seorang pembunuh itu?”

“Mereka umumnya memiliki sorot mata yang berubah-ubah, sikap waspada, dan sangat sensitif serta mudah marah. Seringkali mereka akan menghindari pembicaraan tentang diri mereka sendiri.”

Si Cantik mendengus. “Seperti pernah bertemu langsung saja.”

Merasa sudah lebih akrab, Chen Shi berkata dengan ceria, “Kakak Cantik, tambahkan kontak WeChat-ku, dong!”

“Untuk apa?”

“Untuk saling mengenal. Mengapa kamu begitu waspada?”

“Maaf, aku merasa aku tidak perlu mengenal orang-orang sepertimu.”

“Baiklah, baiklah. Anggap saja aku tidak mengatakan apa pun sebelumnya.” Chen Shi dengan terampil menambah kecepatan.

Setelah hening, wanita cantik itu mengeluarkan telepon dari tasnya dan melirik Chen Shi dari kaca spion depan. Kemudian, dia mengetik pesan di ponselnya, “Sayang, sopirnya banyak bicara sekali. Sangat menjengkelkan!”

————————————

“Pada pagi hari tanggal 11 September, sekitar seratus meter dari jembatan di Jalan Xi Anfu, mayat seorang wanita ditemukan di pinggir sungai. Korban berusia sekitar 25 tahun, memiliki tubuh yang ramping, dan memiliki wajah yang cantik. Pakaian Korban rusak dan robek, dan bekas ikatan tali tertinggal di lehernya. Laporan awal yang disiapkan oleh koroner mengidentifikasi bahwa penyebab kematiannya adalah pencekikan yang dilakukan dari arah belakang. Ada bekas aktivitas seksual pada tubuh Korban, yang diduga itu terjadi sebelum kematiannya.

“Kami kemudian menemukan tas yang dibawa oleh Korban sekitar tiga ratus meter ke hilir. Isinya berupa kartu identitas, ponsel, dan barang-barang pribadi lainnya. Setelah diselidiki, dapat dipastikan bahwa seribu yuan uang tunai yang dibawa oleh Korban telah diambil. Ponsel tidak dapat dihidupkan setelah tercebur ke sungai. Setelah diperbaiki, ditemukan dua pesan terakhir yang dikirim oleh Korban kepada pacarnya.

“Pesan pertama adalah sebagai berikut, ‘Sayang, sopirnya banyak bicara sekali. Sangat menjengkelkan!’ Pesan kedua yang ditemukan menyatakan, ‘Baru turun. Kupikir ada seseorang yang mengikutiku.’ Polisi sudah mengunjungi pacar Korban, yang mengonfirmasi bahwa dia telah menerima dua pesan tersebut. Saat ini, kami mencoba untuk menghubungi pihak Wang Yueche untuk mencari tahu lebih lanjut soal sopir taksinya.”

Setelah Kapten Unit Investigasi Kriminal, Lin Qiupu, menggunakan nada tenang untuk membacakan rincian kasus, mereka yang telah mendengarkannya dengan tenang mulai bereaksi.

“Apakah ini kasus pembunuhan sopir Wang Yueche yang lain?”

“Apakah kualitas sopir Wang Yueche begitu buruk saat ini? Saya pikir platform daring yang memungkinkan orang dengan mudahnya mengaku sebagai sopir taksi ini dilarang.”

“Jangan asal mengambil kesimpulan. Saat ini, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa pelakunya adalah sopirnya.”

“Bila dilihat melalui waktu kematian Korban, insiden itu terjadi sekitar jam tiga pagi dan lalu lintas di sekitar jembatan itu masih lengang. Jadi, kemungkinan pelakunya sopir taksi tersebut sangat tinggi.”

Lin Qiupu mengetuk meja beberapa kali dan bawahannya segera tenang. Lin Qiupu melanjutkan, “Wang Yueche, pemerkosaan, pembunuhan, dan wanita muda. Kurang dari sebulan sejak kasus pembunuhan Wang Yueche yang terakhir. Saya tidak berharap deretan kata kunci ini sekali lagi akan muncul dalam fail kasus. Setelah kasus ini terungkap kepada publik, akan ada dampak sosial yang sangat besar, sehingga atasan menaruh perhatian khusus pada kasus ini. Mereka telah memerintahkan kita untuk menyelesaikan kasus ini sesegera mungkin.

“Saya akan menahan tekanan dari atasan dan media. Kasus ini akan diselidiki seperti biasa. Dengan demikian, semua liburan selama dua hari berikutnya dibatalkan. Jika kalian biasanya tidur selama tujuh jam, kalian hanya akan tidur selama lima jam sekarang. Berjuang untuk hasil dalam empat puluh delapan jam ke depan! Apakah semua orang memiliki keyakinan bahwa kita akan dapat memberikan hasil?”

Biasanya, kata-kata itu akan terdengar sangat keras dan mencekik, tetapi ketika itu datang dari Lin Qiupu, kata-kata tersebut membawa aura yang meyakinkan dan menenangkan. Banyak petugas polisi wanita yang menyaksikan karisma dan sikap dingin Lin Qiupu itu memiliki bintang di mata mereka.

Adapun petugas laki-laki, mereka hanya bisa melihat rekan-rekan perempuan mereka sambil mendesah. Membandingkan dirimu dengan orang lain akan menyebabkan kematian sukacita dalam hidupmu.

“Kami yakin!” Seluruh anggota unit menjawab dengan harmonis.

“Bagus. Kalau begitu, saya akan membagikan tugasnya. Xiao Qi, bawa orang untuk memeriksa kembali area TKP …”

Para petugas meninggalkan ruang rapat berturut-turut dengan cepat. Lin Qiupu sedang mengepak fail kasus ketika dia tiba-tiba melihat tatapan yang mengarah kepadanya. Tangannya berhenti sebentar, lalu melanjutkan mengatur berkasnya. Tanpa menoleh, dia bertanya, “Kamu masih belum pergi?”

“Mengapa Anda selalu memberi saya tugas-tugas yang tidak relevan dan tidak penting seperti mensurvei hubungan interpersonal korban?” Detektif wanita itu bertanya dengan nada agresif.

“Tidak relevan dan tidak penting? Bagiku, tidak ada yang tidak relevan dan tidak penting. Setiap tugas adalah komponen penting dari investigasi. Kamu hanya perlu mematuhi perintah.”

“Ya, apa yang Anda katakan memang terdengar bagus. Itu hal yang sama setiap saat. Semua tugas yang berbahaya dan sulit tidak pernah ditugaskan kepada saya. Akankah saya selalu menjadi gadis kecil yang tidak pernah tumbuh di mata Anda? Pak Lin Qiupu, saya berlatih di akademi polisi selama empat tahun untuk menjadi seorang perwira polisi yang sukses, tidak hanya keluar dan dengan santai merasakan kehidupan!”

Lin Qiupu akhirnya berbalik, menatap mata wanita yang penuh pertanyaan itu. Ekspresinya melembut. “Dik, aku …”

“Kapten Lin!” Detektif wanita itu tiba-tiba meninggikan suaranya. “Apakah pantas untuk memanggil seseorang dengan cara yang begitu intim di dalam kantor?”

Dia berjalan ke pintu dan berhenti sebentar, “Kak, aku akan membuatmu menyadari kemampuanku melalui kontribusi yang kuberikan dalam kasus ini!”

Menatap punggungnya yang kian menjauh, wajah Lin Qiupu menunjukkan senyum pahit.

______________________

Catatan

Wang Yueche merupakan platform layanan transportasi daring seperti Grab atau Gojek.




Salam Pancing
Si Tukang Mancing :beer:
 
Top